10 tahun yang lalu, tepatnya saat saya masih duduk di bangku kelas 3 smp,, itu adalah masa liburan satu minggu setelah ujian, seinget ...

Cermis : Rumah angker temanku



10 tahun yang lalu, tepatnya saat saya masih duduk di bangku kelas 3 smp,, itu adalah masa liburan satu minggu setelah ujian, seinget saya waktu itu sore, enak-enak lagi bengong, tiba2 saya di sapa sama tetangga sekaligus sepupu"Liburan kemana?" tanya dia. nama sepupu saya Udin (disamarkan)"gak kemana-mana" jawab saya dan terjadilah obrolan basa-basiintinya, Udin nawarin saya buat ikut sama dia, nginep di Rumah tetangga saya yang ada di desa, jauh dari tempat saya tinggal. namanya, Yudha (disamarkan juga) saya mikir, dan dia bersikeras ngeyakinin.


SKIP>> saya dapat info ada 3 anak lagi yang gabung, jadi totalnya 6 orang. saya pikir seru kan karena rame, dan lumayan juga bisa liburan di desa,, saya gak pernah mikir macem-macem. jadi akhirnya saya ikut.
berangkatlah kita keesokan paginya
sebelumnya, saya gak pernah ke rumahnya Yudha yg di desa dan kayanya cuma saya yang belum pernah kesana.
lama perjalanan sekitar 2 jam, karena desanya sendiri masih satu kota sama saya. kota M (sebut aja begitu)
SKIP>> sampelah saya disana, dan waktu pertama kali lihat rumahnya

NORMAL
Normal adalah hal yang pertama saya rasain, karena jujur walaupun saya gak bilang saya istimewa tapi saya sangat sensitif. (you know what i mean)
saya perhatiin, rumahnya yudha gak jauh beda dari rumah biasa, samping kiri kanan rumah tetangga, dan rame.
tapi, ternyata saya salah besar..
karena kita nyampe agak siang, jadi kita berberes perbekalan buat nginep 2 hari (rencananya), setelah selesai masukin perbekalan yang cuma mie instan, kami sepakat maen game sebelum adzhan dzuhur berkumandang.

Yudha si pemilik rumah cuma berpesan satu "Jangan buka pintu dapur"
waktu itu, saya masih belum berpikir macem-macem.
oke, kita akhirnya maen game "guitar hero"
kami bergantian maen, dan tanpa sadar, waktu berlalu cepat, dan saya yang sadar, bilang "udah mau dzuhur nih"
tapi dasarnya bocah-bocah semprul, mereka makin asyik maen tuh, sampe AKHIRNYA
ini pertama kalinya saya mrasa ada yang aneh di rumah ini.

TV yang kita pake buat ngeGame, tetiba, mati. padahal kondisi lampu di kamar nyala. saya sama yang lain cuma saling lihat satu sama lain, kemudian, hitungan ke 3, kompak lari ke luar rumah..
walaupun sepele, tapi jantung saya deg-degan kaya maling ayam hampir ketangkep di gebukin warga.
saya lihat, mata temen-temen saya juga masih panik dan mereka saling bergumam satu sama lain, tapi cuma saya yang kayanya gak ngerti apa yang mereka coba omongin. sialnya, saya belum curiga
kita balik ke rumah setelah tenang dan saling ngeyakinin kalau itu cuma kebetulan belaka, termasuk yang empunya rumah si Yudha, yg larinya paling kenceng tadi.
kita berhenti maen game, dan memutuskan untuk tidur siang, sampe menjelang sore.
gak ada yg terjadi selama waktu tsbt.
SAMPE AKHIRNYA.. SETELAH MALAM TIBA

hal yang seharusnya saya tau, kalau ternyata ada yang di sembunyikan dari rumah itu..
Semua anak udah pada mandi, dan saya kebagian mandi paling akhir, tepatnya sebelum adzhan maghrib.

sebelum saya lanjut, ceritanya saya mau kasih tau siapa saja nama temen-temen saya.
Udin (Sepupu), Yudha, Jali, Andri, Dayat, dan saya.
sebelum adzhan maghrib, langit udah mulai gelap dan saya pergi ke kamar mandi. sedikit yg mesti lu pada tau.
Rumah ini, terlihat seperti rumah biasa dari depan, tapi dari keseluruhan rumah, cuma dapur dan kamar mandi yg di biarkan tetap kuno, jadi temboknya dari bambu..
selain itu, dapurnya masih beralaskan tanah, dan kamar mandinya, masih menggunakan sumur. MANTAP

setelah saya pikir-pikir, sedari saya tiba di rumah ini, saya baru sadar, saya belum lihat sama sekali dapur dan kamar mandinya.
setelah di kasih tau dimana lokasinya yg ternyata dapur dan kamar mandi ada di area yg sama. saya pun pergi.

tepat setelah saya buka pintu yg menuju dapur lalu kamar mandi, saya kaget, karena di dapurnya yg super gede, lengkap dengan tungku kayu bakar, ada sebuah RANJANG KOSONG
saya coba mikir positif, karena emg gk aneh, ada ranjang di dapur, karena rumah nenek saya sendiri, juga begitu.
disini, saya juga baru sadar, ada pintu di dekat almari di ujung ruangan, dan saya sadar, itu pintu yg di omongin Yudha.
pintunya kelihatan aneh, kaya sengaja di ganjal sama almari dan kalau di lihat, pintunya mengarah ke halaman belakang, yg gak saya tau entah ada apa disana. kamar mandinya di sebelah kiri dapur. satu hal yg saya inget, suasana di dapur itu, bener bener bikin perasaan saya ANYEP.
ini pertama kalinya, kesensitifan saya maen.
ada perasaan yang paling saya benci ketika badan saya yang anget tiba-tiba berasa lemes. tapi, saya coba berpikir positif, karena saya tau. DISINI PASTI ADA (kalian tau maksud saya apa) dan saya gak mau ngusik mereka.

tapi kayanya, saya salah besar
nanti saya lanjutin.. saya mau istirahat bentar..
OKE LANJUT #bacahorror

saya mandi di sumur, walaupun perasaan was-was gak enak, kaya semacam ada yang ngelihatin tapi saya gak tau dimana.

setelah selesai mandi, saya keluar dari kamar mandi, dan betapa kagetnya saya waktu lihat ke Ranjang kosong, kali ini, ada yang tidur di atasnya
gak ada yang bisa saya ucapin waktu lihat itu. wujudnya nenek-nenek tua berambut putih panjang, dengan kebaya dan dia ngelihat ke arah saya.

TEPAT KE ARAH saya!!

dia cuma lihat sambil tiduran di atas ranjang itu. matanya mengikuti kemana saya jalan, yang paling serem, dia cuma senyum
jantung saya udah gak karuan. saya yakin dia bukan manusia, tapi, saya coba mastiin dan langsung tanya ke yg empunya rumah, si Yudha.
ketemulah saya sama si Yudha yang lagi sendirian di ruang tamu, lagi baca-baca komik. saya bilang "Kok lu gak bilang ada nenek lu disini, katanya rumahnya kosong"

dia ngelihat saya kaya rada keheranan trus bilang "kosong kok. kan bokap kesini baru besok"
OKE. kata saya dalam hati :')

FIX bukan manusia itu tadi. Yudha tanya lagi, apa maksudnya saya bilang ada neneknya, dan dia ceritain kalau nenek-kakeknya sudah lama meninggal.

saya cuma istighfar dan coba ngelupain senyum manis nenek-nenek itu.

Tapi. kayanya gak mungkin.

KARENA
setelah kejadian itu, KESENSITIFAN saya kaya mendadak meningkat berkali-kali'lipat.

Yudha pergi ninggalin saya di ruang tamu, sementara saya sendiri denger sesuatu yang datangnya dari luar. tepatnya pohon jambu di depan rumah. sebelumnya, saya gak merasakan apa-apa sama pohon jambu itu
tapi. kali ini berbeda. saya mendekat ke jendela rumah, dan mengamati apa yang ada disana, GAK ADA APA-APA, cuma halaman kosong, tapi sialnya, suara itu masih kedengeran. suara seperti cewek yang sedang ketawa, tipis, nyaris pelan sekali suaranya, dan

APESNYA
Apesnya, mata saya, bergerak ngelihat ke atas pohon Jambu. saya cuma diem sepersekian detik sebelum sadar, ada mbak-mbak baju putih sedang duduk santai di salah satu dahan pohon jambu, MATANYA FOKUS KE MATA saya..

dia kaya tau, kalau saya lihatin dia dari balik jendela ruang tamu
saya udah gak bisa ngungkapin seberapa jebol jantung saya berdetak waktu itu.

saya pergi darisana dan gabung sama yang lainya, di ruang tengah. mereka masih maen game, waktu itu PS 2 masih jadi barang mewah dan Yudha yang kebetulan punya. jadi mereka gak ada henti2nya maen itu.
saya gabung. tapi saya gak cerita apapun. saya berusaha gak cerita apapun, selain saya gak mau bikin panik yang lain, saya juga ngerasa gak etis cerita begituan di saat saya datang kesini sebagai Tamu.

YA. TAMU YANG SEDANG DI SAMBUT PARA PENGHUNINYA.
saya duduk nunggu giliran, tapi emang dasar gak ada yang mau gantian. akhirnya, saya melipir ke kamar tidur. kamarnya bisa di jangkau ke ruang tengah, dan sengaja pintunya gak saya tutup, tapi sebelumnya, saya udah pinjem HP sama Yudha. HP adalah barang yang sangat-sangat mewah saat itu
saya utak-atik isi HP'nya, ada beberapa lagu tapi saya malah fokus ke beberapa video 3gp. saya yakin, buat kalian, masa SMP adalah masa paling indah karena kita pengen serba tau, termasuk video-video 3gp yang lagi booming dulu (IfYouknowWhatImean)
saya puter Video dan menikmati adegan per adegan. sampe, saya baru sadar.

Hal yang seharusnya gak saya lakuin adalah, "SENDIRIAN"
saya merasa seseorang seperti bernafas di tengkuk saya. waktu itu, saya di atas tempat tidur dan posisi bisa melihat anak-anak maen PS, jadi seharusnya mereka juga bisa lihat saya kan?!

Video masih di putar, dan saya berusaha ngelirik apa yang ada di belakang saya. DAN saya BISA LIHAT..
NENEK yang saya lihat di dapur tadi, sekarang ada di belakang saya, masih tersenyum memperhatikan saya.

ini adalah momen Menakutkan sekaligus Awkward, gimana gak awkward, lu lihat SETAN dalam kondisi lu lagi nonton 3gp, Senyumnya gak cuma mengerikan tapi berasa ngeledek!!
tetep aja. kalau kalian bisa bayangin di posisi saya, ketakutan gak bisa di sembunyiin. akhirnya, saya cuma diem sambil ngelihatin dia, sementara video terus berputar sampai akhirnya selesai. gak ada rasa syukur yang bisa saya ucapin ketika Yudha masuk dan negur saya
SUMPAH. untuk kali pertama saya bersyukur punya temen Yudha, yang tau kapan harus datang di saat di butuhkan.

saya ngelirik lagi apa yang ada di sebelah saya, dan Makhluk itu udah gak ada.

saya LEGA DONG

TAPI, SEMUANYA.. BARU DI MULAI, DARI SEKARANG
saya lanjutin nanti malam aja deh ceritanya. saya juga lagi banyak kerjaan. karena ceritanya juga sedikit panjang lagi.

saya bakal ungkapin rahasia di rumah itu. tapi nanti ya.
OKE. saya LANJUT YA

Sorry sebelumnya kalau harusnya update malam, tapi karena kemarin saya lembur sampe jam 2 jadi gak bisa lanjut.

#bacahorror
Setelah kejadian dimana saya di datangin sama nenek-nenek di kamar itu, dan Yudha negur saya biar gabung sama yang lain, tiba-tiba saya kebelet kencing.

ini bikin saya dilema, gimana kalau saya di datangin nenek itu lagi, mana kamar mandinya deket dapur lagi.
untungnya, saya punya ide.

saya bilang "apa ada yang mau ke kamar mandi?"
di jawab serempak, kalau gak ada yang mau. tapi, temen saya si Jali nyeletuk. "bukanya si andri lagi ke kamar mandi ya"
denger itu, saya langsung nyusul ke kamar mandi. mumpung ada temennya.
begitu ngelewatin pintu menuju dapur, saya kaget waktu Andri keluar dari sana, lengkap dengan mimik wajah yang pucat pasi.
"udah balik ndri?" kata saya nahan dia.
tapi dia cuma diem, kemudian langsung ninggalin saya begitu aja.
karena kepalang tanggung, Andri juga pergi, saya lanjut
sekali lagi, tiap masuk area dapur dan kamar mandi badan saya rasanya ANYEP lagi.
saya perhatiin, di atas ranjang, gak ada siapa-siapa, begitupun nenek-nenek itu.
saya langsung buru-buru ke kamar mandi biar cepet, trus langsung balik.
rencananya gitu. tapi..
baru saya lepas celana pendek. bulukuduk saya berdiri. rasanya bener-bener campur aduk. saya tau, perasaan ini adalah perasaan kalau disini pasti ada.

saya berusaha gak mikirin itu. sampe, saya denger suara orang berdeham. suaranya berat, sontak , saya yg coba gak mikirin akhirnya nyari
saya spontan nyari sumber suara itu, dan setelah lihat kiri kanan, saya gak ngedapetin apa-apa, lalu, saya baru sadar, kalau sisi kamar mandi yang dari bambu itu tinggi. pas saya nengok keatas..

ASTAGHFIRULLAH
saya lihat, bayangan hitam, gede banget, dan seolah-seolah lagi ngawasin saya. sontak, saya langsung ngibrit, saya udah gak peduli mau nyiram bekas kencing saya atau gak, yang penting, jantung saya normal lagi
waktu kabur, saya lewat dapur, dan sempet lirik ke atas ranjang. masih kosong. alhamdulillah, gak ada nenek-nenek itu.

saya gak bisa bayangin kalau setelah lihat yang begitu harus lihat yang lain. jantung saya bener -bener gak sehat sementara ini
saya gabung sama yang lain, kayanya lagi santai ngobrol. saya perhatiin Andri cuma diem. saya juga gak mau bahas ini. karena apapun yg bikin Andri pucat, kayanya saya udah tau jawabanya.

kami ngobrol sampe jam setengah 12. berhubung udah larut, kita sepakat tidur..
tidurnya sendiri gak di kamar. tapi di ruang tengah, jadi kita make alas yang besar biar kita ber'enam cukup buat tidur.

SIALNYA.

saya dapat di ujung. tempat yang paling dekat dengan jalur menuju dapur.
tik tok tik tok

saya cuma lihat ke langit2 , sementara satu persatu temen saya pada tumbang, saya gak lihat andri, karena dia di tengah.

sekitar'an jam setengah 1, saya masih terjaga.. saya berusaha merem, tapi sekuat saya berusaha buat tidur, saya malah terjaga..
suasana sepi dengan kondisi lampu mati bikin saya gak tenang. saya deg-degan, karena kayanya tinggal saya yg masih melek. saya cuma berharap satu hal, saya gak lihat apapun.

tapi kayanya saya salah. walaupun belum lihat apapun, saya mulai merasa ada yang nyambut saya
saya dengar langkah kaki.

suaranya kayak "kecepak-kecepuk" kalau kalian tau suara ketika kaki basah menginjak lantai keramik, ya kaya gitu suaranya.

semakin lama, semakin sering saya denger. beberapa kali di ikuti suara ketawa anak-anak
saya berusaha gak peduli, dan akhirnya suara itu ilang dengan sendirinya.
saya pikir udah aman. tapi kayanya saya salah lagi,

baru sebentar saya mejamin mata, saya ngerasa ada yang ganggu muka saya, kaya ada entah apa yg kena muka saya, dan itu gak nyaman.

pas saya buka mata, saya gak tau kudu ngomong gimana..
itu muka Nenek-nenek tepat natap muka saya dari atas dengan kondisi rambutnya yang panjang ujungnya kena muka saya.

saya istighfar waktu itu.

ini adalah gangguan kesekian kalinya dari nenek-ini.

tapi anehnya, semakin lama saya ada di posisi itu, semakin saya sadar..
walaupun itu serem. tapi, nenek ini, gak pernah gangguin dalam hal kontak fisik.

saya baru sadar, kalau dia, cuma nampakin wujudnya doang, selebihnya dia gak nyakitin saya kaya di film-film..
selama beberapa saat, saya biarin nenek ini ada di sebelah saya dan ngelihatin saya dengan senyuman seremnya.

kemudian..

TERDENGAR SUARA PINTU DI GEDOR-GEDOR
SERIUS, cara gedor pintunya itu kaya gak di gedor oleh orang, gak ada orang yang bisa gedor pintu dengan suara yang seharusnya bisa bangunin 2-3 rumah tetangga..

tapi anehnya, cuma saya yang denger, karena gak ada satupun temen saya yang bangun waktu suara itu terdengar jelas..
itu adalah kali pertama saya langsung berdiri waktu denger, suaranya berasal dari halaman belakang, yang setahu saya, PINTUNYA DI KUNCI DAN DI GANJAL ALMARI.

saya bangun, penasaran

hal mendasar yang manusiawi ketika mendengar sesuatu yang gak lazhim
saya bersiap pergi buat lihat, tapi..

sesuatu ngeganjal kaki saya, dan ketika saya lihat. Nenek serem yang sedari tadi cuma merhatiin saya, nahan kaki saya. saya kaget, ini adalah pertama kalinya saya kontak fisik sama makhluk beda alam..

rasanya.. ANYEP
saya lihat wajahnya kaya nolak saya buat pergi lihat pintu itu, dan emang, waktu denger pintu di gedor itu, ada perasaan kuat buat saya untuk buka pintu itu..

saya gak tau apa yang terjadi, kaya semacam ada dorongan saya harus buka pintu itu buat lihat apa yang ada di baliknya
pintu masih di gedor dengan keras, dan semakin sering saya denger, semakin penasaran saya terhadap apa yang ada di balik pintu itu

Nenek itu gak mau ngelepasin saya, sebaliknya, dia cuma menggelengkan kepala yang akhirnya bikin saya gak jadi pergi kesana..
saya kembali rebahan, dan akhirnya saya tertidur dengan sendirinya. dengan kondisi Nenek itu di samping saya entah sampai kapan.

karena sewaktu bangun, saya lihat anak-anak pada berkemas..
saya kaget waktu denger, karena rencananya bukanya bakal nginep 2 hari, tapi ada kelegaan di keputusan itu

mereka cuma berargumen kalau hari ini, keluarga Yudha yang dari luar kota bakal pakai rumah ini sementara, jadi kita harus balik. saya tahu pasti itu bohong, tapi saya iya'in aja
kita berkemas, kemudian.. MELUNCUR PULANG

saya perhatiin sekali lagi rumah itu dari depan, dan saya masih yakin, Rumah ini benar-benar kelihatan normal.

tapi setelah kejadian semalam, saya gak yakin bakal mau balik ke rumah ini lagi
sesampainya di rumah, hal yang pertama saya pengen lakuin adalah mandi dan tidur.

tapi, semua anak-anak malah narik saya, ke rumah Yudha

saya, bingung dong
semuanya nahan ketawa, kecuali saya dan Andri

saya yakin, pasti ada hubunganya sama rumah itu.. pikir saya
satu hal yang pertama kali keluar adalah pertanyaan "Lu lihat apaan di rumah semalam??"

saya kaget dong dengan pertanyaan itu.

"maksud lu pada, lu tau kalau rumah itu angker?" saya sedikit emosi
mereka kompak ketawa termasuk Yudha yang ngomong "Gak angker, cuma ada penghuninya aja kok"

saya cuma senyum kecut dengernya. Apa bedanya BAMBANK!!
saya ceritain semua yang saya alamin, dan mereka cuma magut-magut.

dan di situlah saya baru sadar, sedari tadi, ibu Yudha curi dengar cerita saya, akhirnya beliau mengatakan.

"Jadi, kamu di ikutin sama nenek tua itu ya?!" katanya "nama nenek itu NINI TOWOK"
saya kaget otomatis.

Beliau ngejelasin, kalau NINI TOWOK itu biasanya cuma ada di dapur orang-orang berpengaruh di jawa, dan memang Nini towok suka nampakin diri sama orang-orang tertentu.

biasanya, mereka nampakin diri buat cegah BALAK (bencana) yang di sebabkan orang tsbt
setelah denger itu, saya ceritain semua. mulai dari mbak-mbak di pohon jambu, bayangan hitam di kamar mandi, sampe suara anak-anak.

kayanya ibunya Yudha sama sekali gak kaget, malah sebaliknya, dia semacam nahan ketawa geli.
beliau ngejelasin lagi, kalau di pohon jambu memang ada kuntilanaknya, tapi jarang dia nampakin, dan beliau pernah lihat langsung tapi ya, mereka ganggunya cuma sebatas ketawa aja.

sementara bayangan hitam di kamar mandi itu DAYOH (Tamu) dan kabarnya dia bukan penghuni rumah itu
karena seringkali berpindah-pindah, kadang di rumah tetangga, tapi seringnya memang tempatnya di kamar mandi, karena lembab mungkin, beliau juga bilang katanya bayangan hitam ini agak jahat, dan bisa mencelakai, makanya suruh baca doa tiap masuk kamar mandi biar tidak di gangguin
disini, Andri ikut nyeletuk. kalau dia lihat bayangan hitam itu, dan Andri hampir kepeleset masuk sumur, untung tanganya masih sigap pegang kayu di samping sumur, itulah kenapa dia langsung pucat begitu keluar.
Beliau juga ngejelasin, kalau suara anak-anak dan terdengar lari-lari itu memang wujudnya anak -anak. ibunya Yudha bilang, "Untung kamu gak lihat rupa wajahnya"

katanya. rupa wajahnya benar-benar hancur, kaya korban kebakaran
ibunya Yudha bilang. "Waktu itu saya ambil air di kulkas, lalu saya denger ada suara anak kecil ngajak maen, dan kaget, waktu ada tangan kecil megangin baju saya, pas mau tak lihat dia bilang "Ojok ndelok aku mbak, ojok, raiku elek"
("jangan lihat aku kak, jangan, wajahku jelek"}
intinya, ibunya yudha cuma berpesan, memang, kalau baru pertama kali kesana biasanya gangguanya memang banyak, itu cara mereka menyapa tamu yang baru hadir, intinya kalian datang dengan maksud baik ya di sambut baik terlepas nyambutnya begitu
karena pernah ada yang mau niat buruk, di sambut buruk juga oleh rumah itu. mulai sial terus menerus kalau belum minta maaf sama yang punya rumah
intinya. rumah itu dulu milik kakeknya Yudha dan memang sengaja di "Pasangi" semacam di kasih penghuni seperti itu, gunanya, tentu saja untuk jaga rumah. karena hal seperti itu sudah biasa di jaman dulu untuk orang yang berada
setelah itu, saya baru inget, kalau malam saat saya di datangi sama NINI TOWOK, saya denger ada yang gedor-gedor pintu belakang. langsung saya tanyain..

dan betapa kagetnya saya, mikik muka ibunya Yudha langsung berubah pucat..
"TRUS KAMU BUKA PINTU ITU?" kata beliau seperti mau marah.

tak jawab kalau Nenek itu mencegah saya membuka pintu itu, dan ibunya Yudha kemudian lega mendengarnya
ibunya Yudha akhirnya bercerita, kalau yang di belakang itu memang asli yang paling jahat.

terakhir kali pintu itu di buka itu sudah lama sekali, waktu kakek yudha masih hidup, dan kenapa di tutup sampai sekarang, karena tidak ada yang bisa mengendalikanya.
bentuknya itu seperti Jin bertanduk, berwarna merah, dan yang paling menakutkan dapat membawa bencana, kemalangan untuk keluarga itu. karena itu sengaja di kurung disana, ibaratnya itu adalah RAJA'nya
itulah cerita yang bisa saya bagi untuk kalian. semoga kejadian seperti ini semakin menambah iman kita untuk senantiasa mendekatkan diri pada yang maha kuasa dan tidak bersikap syirik dan menyekutukan tuhan.
NB TERAKHIR : ternyata semua teman-teman saya udah pernah kesana semua, dan cuma saya yang belum makanya pada ketawa, karena semua udah pernah ngerasain apa yang saya rasain, hanya saja, penghuni yang menyambutnya berbeda-beda.
lain kali kalau ada waktu, saya bakal ceritain pengalaman saya yang lain. Wassalam

sumber :


0 komentar:

Note: Only a member of this blog may post a comment.