waktu itu, hari mulai petang. temen saya, si Adi, tiba-tiba bilang sesuatu yang ganjil "bro, lu tidak pulang. bentar lagi maghr...

Cermis : Teror POCONG Mbak SUM



waktu itu, hari mulai petang. temen saya, si Adi, tiba-tiba bilang sesuatu yang ganjil "bro, lu tidak pulang. bentar lagi maghrib loh" saya bingung. karena, tidak biasanya Adi atau temen-temen saya yang lain nyuruh pulang di saat maghrib adalah waktu yang tergolong sore bagi saya. saya perhatiin, temen-temen yang lain setuju. saya memang kalau main biasanya ke desa tetangga, sebuah desa yang terletak di sebelah timur desa saya berada. waktu itu saya masih SMK, dan jalanan belum di aspal sama sekali, jadi, kalau naik sepeda mesti ngerasain geranjalnya batu kerikil desa saya dan desa tetangga satu kecamatan, hanya terpisah oleh sungai kecil dan sebuah pemakaman.


IYA. PEMAKAMAN

Pemakaman ini khusus untuk desa saya dan desa tetangga. jadi, bisa di bilang ini adalah pemakaman satu-satunya dan untuk bersama

karena temen saya juga bergegas mau pulang, akhirnya saya ngalah. saya pun pulang, meski sebenarnya saya masih mau maen dan bercentidakrama, karena saya jarang sekali ketemu mereka di sela kesibukan saya sekolah.

di sepanjang jalan yang di penuhi rumah warga, saya baru sadar.

SEMUA RUMAH TERTUTUP
menurut saya ini aneh.

tidak biasanya, jam sore seperti ini, semua rumah warga sudah di tutup, bahkan beberapa rumah sudah mematikan lampu teras.

pos kampling yang berada di ujung desa, yang biasanya ramai oleh bapak-bapak ngerumpi, kosong.
saya tetep ngayuh sepeda, dan masih memperhatikan rumah-rumah warga.

penerangan di jalan, tidak terlalu bagus, hanya dari lampu-lampu para warga. tanpa saya sadari, saya sudah mau keuar desa dan memasuki jembatan yang di bawahnya di aliri sungai, di sini akhirnya saya ketemu sama seseorang
dari jauh memang saya melihat siluet seseorang berdiri mau nyebrang jembatan, tapi, dia cuma diem, saya pikir, mungkin lagi nungguin saya, karena memang jembatanya sempit dan tidak bisa di pake untk 2 jalur.

semakin saya deket, perasaan saya tiba-tiba tidak enak. seolah tiba2 ada angin dingin..
begitu sudah dekat dengan jembatan, saya dpt lihat dengan jelas siapa yang berdiri disana. rupanya Mbak SUM.

semua orang tau siapa Mbak SUM, beliau adalah warga desa tetangga tempat saya main sebelumnya. tidak ada Pecel yang seenak buatanya Mbak SUM, itulah kenapa beliau sangat terkenal
begitu kami papasan, saya menyapa beliau seperti saya menyapa warga sebagai sopan santun sebagai masyarakat jawa yang tau tata krama.

"Monggo"

tapi, Mbak SUM tdak menjawab salam saya. beliau cuma berdiri, matanya kosong melihat jalan menuju pemakaman.
saya pikir mungkin beliau tidak dengar salam saya. jadi saya lanjut masuk ke jalur pemakaman.

meski pemakaman, saya udah sering lewat sini karena memang cuma ini akses jalan menuju desa sebelah, kecuali, mau muter lebih jauh lewat pabrik gula. anehnya, petang ini, saya tidak lihat ada yang lewat
ANEH

seharusnya banyak orang lewat disini selain saya, karena akses disini yang paling deket,

saya berusaha tidak mikir macem-macem. jadi saya masuk ke area pemakaman, saya juga tidak lupa buat ucap salam, karena saya percaya, ada kehidupan setelah kematian, menurut apa yang saya percayai.
gemerincing rantai sepeda saya terdengar, perasaan saya jadi tidak enak.

kalau begini biasanya sepeda saya mau lost (lepas) rantainya. saya cuma mbatin "JANGAN DISINI,JANGAN DISNI LOSTNYA, NANTI AJA DI RUMAH WARGA"

dasar apes, rantai sepeda saya LOST beneran.
saya mengumpat keras-keras. "DJANC*K" , tapi begitu sadar saya ngumpat di pemakaman, nyali saya langsung ciut.

saya buru-buru benerin rantai sepeda saya, saya lihat depan belakang masih belum lihat ada orang lewat. kalau saja itu bukan sepeda satu-satunya pasti sudah saya tinggal di sela saya benerin sepeda, saya denger suara seperti suara "burung" saya lihat sekeliling, suaranya semakin lama semakin terdengar jelas

disini, mau tidak mau saya akhirnya ngelihat ke area pemakaman. pemakamanya sendiri terpisah dari jalan utama oleh tembok setinggi dada orang dewasa.
waktu saya berdiri, saya bisa lihat rentetan batu nisan dan pohon kamboja di sampingnya, tapi, ada yang menarik perhatian saya, seperti di balik salah satu pohon kamboja ada yang sedang mengintip melihat saya

saya menyipitkan mata berusaha memperhatikan, sebelum seseorang menggertak bahu saya
saya berjingkat saking kagetnya, tapi begitu saya tau siapa yang menggertak saya, saya jadi lega.

"Lapo koen gok kene maghrib-maghrib ngene?"
(ngapain kamu disini maghrib-maghrib seperti ini?) katanya.
beliau adalah Pak Iman, juru penjaga makam ini, yang rumahnya tepat di gerbang masuk makam desa saya berada.

"rantai saya lost pak" saya bilang polos, beliau memperhatikan sekeliling, mimik wajahnya panik.
"yo wes, yo we, ayok. tak rewangi" (ya udah2, sini tak bantuin)

beliau membantu membenarkan rantai saya, sementara saya melihat dimana saya tertuju tadi, tidak ada apa-apa, karena yang saya lihat cuma pohon kamboja tanpa ada siapapun di baliknya.
begitu rantainya sudah terpasang, pak Iman segera bilang dengan nada tergopoh-gopoh "Wes ndang muleh, ojok lali, mberseni awak, wes ojok metu-metu yo"
(sudah cepat pulang, jangan lupa bersihkan badanmu, jangan keluar-keluar lagi ya)
saya cepat mengayuh buat pulang, sementara Pak Iman pergi lagi dengan senter tua di tanganya.
itu adalah pengalaman paling mengerikan yang pertama kali saya rasain saat lewat pemakaman desa, tapi, itu masih awalnya saja.

karena begitu saya tau apa yang terjadi, saya tidak tau lagi harus ngomong apa.

nanti saya lanjut. karena ceritanya masih panjang.
OKE saya LANJUT.

Sebelumnya. kalau kalian tanya dimana tempat kejadianya. mohon maaf saya tidak bisa ngasih tau, karena apa yang mau saya ceritain menyantidakut privacy penting sebuah keluarga dan tentu saja keamanan tempat kami tinggal.
1 minggu setelah kajadian itu, saya ketemu sama Adi di GOR yang biasa di gunain buat olahraga.

saya sama Adi emang beda sekolah, dan seperti yang saya bilang, saya jarang maen ke Desa sebelah meski desa kami bertetangga. Adi sendiri temen saya waktu SD.
saya basa-basi ngobrol sambil minum Es tebu. ngobrol ngalur-ngidul tiba-tiba saya keinget kejadian petang itu.

saya ceritain semua, mulai dari rumah warga, sampe kajadian di pemakaman yang menurut saya serem itu, tapi saya lupa detail cerita waktu saya ketemu Mbak SUM,
awalnya Adi tidak tertarik dengan cerita saya dan soal rumah udah dikunci itu adalah hal yang lumrah terjadi. saya tau, kayanya Adi nutupin sesuatu.

saya juga cerita kalau di pemakaman kaya lihat ada orang ngintip saya dari balik pohon kamboja sebelum pak Iman datang, Adi masih tidak tertarik
sampe akhirnya saya cerita, saya ketemu Mbak Sum di jembatan di atas aliran sungai antar desa, di saat itu, saya tau, Adi tampak pucat dan lihat saya dengan tatapan ngeri.

Adi tidak ngomong apapun, kemudian dia pamit karena dia kudu balik ke sekolah
saya tidak penasaran sama sekali, karena emang semua rentetan kejadian tidak ada yang perlu di bikin penasaran. sampe akhirnya, ketika saya di rumah, dan nyokap bilang tidak masak, saya usul sama nyokap.. "beli Pecelnya mbak SUM aja mak"

nyokap saya, cuma lihat saya dengan tatapan bingung
"Loh kamu tidak tau?" kita nyokap

"tau ap mak?" kata saya,

"Mbak SUM udah meninggal satu bulan yang lalu"

Inalillahi, saya cuma batin karena saya baru tau sekarang. jujur aja, saya itu orangnya emang interaksi sosialnya kurang, jangankan tetangga desa, tetangga sendiri saya kadang lupa namanya
saya masih tidak percaya dengan apa yang saya baru denger, sampe saya baru inget.

kejadian saya ketemu Mbak Sum, bukanya seminggu yang lalu.

saya kaget. saya tanya nyokap, apa tidak salah soal kapan meninggalnya Mbak Sum, beliau cuma bilang kalau tidak salah, karena nyokap ngelayat kesana.

TAPI
TAPI, nyokap ngerasa ada yang aneh waktu pemakaman.

saya tanya apa, tapi nyokap tidak mau kasih tahu, katanya pamali membicarakan kematian seseorang dan tidak pantas aja yang begituan di ceritakan.

saya ngedesek nyokap buat cerita karena saya sumpah penasaran sekaligus, saya mau mastiin lagi..
nyokap tetep kekeuh tidak mau cerita. tapi, nyokap cuma bilang, tidak ada yang di ijinin buat lihat jasad Mbak Sum yang mau di kebumikan.

"tanya aja bapakmu, dia kan ikut nguburin"

saya baru inget, bokap biasanya bantuin tiap ada pemakaman, jadi akhirnya saya nunggu bokap pulang kerja
begitu bokap pulang. saya langsung tanyain perihal pemakaman mbak Sum, bokap, cuma lihat saya dengan tatapan selidik. beliau cuma berucap, "Huss. tidak pantes ngomo ngomong wong seng wes tidak onok"

(Huss. tidak etis ngomongin orang yang sudah tidak ada)
saya tidak dapat info apapun akhirnya dari bapak. kemudian, saya kepikiran soal Adi.
saya bela-belain nyari Adi di rumahnya, dan akhirnya kita ketemu di lapangan, dia lagi main bola sama yang lainya. saya pun ikut maen bola. setelah maen bola, saya tanyain soal itu.

Adi dan yang lainya cuma diem-dieman, tidak ada satupun dari mereka yang mau cerita, saya akhirnya pulang, kecewa
saya coba hitungin lagi, kapan tgl kematian Mbak Sum dengan kejadian saya ketemu beliau di jembatan samping pemakaman. saya masih tidak habis pikir, kalau Mbak Sum udah tidak ada satu bulan yang lalu, lalu.. yang saya temuin waktu itu SIAPA DONG??
intinya. waktu berjalan cepat, dan saya ketemu Adi lagi, dia lagi sama temen sekolahnya ngopi di warung dekat alun-alun. disini saya ngabisin banyak waktu buat ngobrol sama dia. sampe akhirnya, dia nyeletuk.

"Lu masih penasaran kenapa saya tidak mau ngomongin soal Mbak SUM?" otomatis saya kaget.

udah lama saya tidak tertarik lagi sama hal itu, dan udah ngeyakinin tidak mungkin saya salah lihat waktu itu. tapi, pertanyaan Adi terlalu menggiurkan untuk di tolak. jadi, saya bilang.

IYA, saya MASIH TERTARIK
Adi ngelihat sekeliling kaya mau bicarain rahasia negara, kemudian dia ngelihatin saya sambil setengah berbisik.

"Mbak Sum jadi POCONG bro"

denger hal itu. yang pertama kali saya ucapin cuma "Astaghfirullah. lu jangan ngaco Di" ucap saya tidak percaya
Adi nyanggah ucapan saya dan bilang, kalau 40 hari setelah kematian Mbak SUM. di desanya, di teror oleh Pocong yang menyerupai wujud Mbak SUM.

disini, saya cuma diem ngedengerin Adi nyeritain semua informasi dan pengalaman-pengalaman semua warga kampung yang ngelihat dengan mata sendri
Sampe sini, saya bakal nyeritain apa yang Adi dengar dari semua warga kampung yang di hebohkan dengan Teror POCONG selepas Maghrib.

Kemungkinan besok baru saya lanjut.
OKE. saya lanjut ya ceritanya.

Adi masih terlihat takut, terdengar dari suaranya yang rada pelan, seolah-olah apa yang dia ceritain ini bakal ngejar dia kalau dia cerita ke seseorang, dan saya, semakin penasaran.
sintidakatnya. Adi cerita kalau sebelum Mbak SUM meninggal, beliau sempet sakit keras.

nah, disini Adi juga tidak tau, karena dia tidak ikut jenguk.

yang jenguk cuma ibu-ibu atau tetangga sekitar, masalahnya, rumor yang Adi denger, Sakitnya Mbak SUM itu tidak umum, alias ganjil
kalau dia denger dari nyokap dan bokapnya sendiri, dimana Adi curi dengar waktu mereka ngobrol, kalau Mbak SUM di kirimi (Santet), tapi orang tua Adi sendiri tidak mau ambil spekulasi jauh, yang jelas, waktu lihat muka nyokapnya cerita, wajahnya antara ngeri dan shock
anak-anak tetangg juga rame pada ngomongin Mbak SUM, mereka penasaran apa yang menimpa beliau, tapi waktu itu udah tidak boleh ada yang jenguk lagi, rumahnya kaya sengaja di tutup dan tidak nerima Tamu.
Cerita yang paling jelas yang Adi tau dari kondisi Mbak SUM datang dari Buk Mi, tetangga Mbak SUM sendiri yang kebetulan punya warung.

waktu Adi lagi nongkrong, kebetulan Buk Mi lagi cerita dengan tetangga yang lain, disini Adi denger jelas, Buk Mi bilang, kalau wajahnya Mbak SUM aneh
seluruh wajahnya menghitam, dan kondisi matanya melotot. tidak cuma itu, bagian tubuhnya yang lain juga tidak kalah hitam, ada luka semacam melepuh, dan juga di penuhi nanah.

Mbak SUM, cuma meraung nahan sakit.
semua orang yang lihat katanya tidak bisa ngomong apa-apa. kayak semacam Shock ngelihat ada hal seperti ini.

keluarga Mbak SUM sendiri juga tidak bisa berbuat apa-apa. kabarnya, mereka udah sempet manggil orang pinter.
Anehnya disini,

beberapa orang pinter baru lihat rumahnya, ada yang langsung balik bilang kalau dia tidak mampu.
ada yang sempet masuk tapi kemudian pamit katanya dia tidak bisa berbuat apa-apa, dan yang kabarnya sampe ada yang di datangin dari luar kota, cuma menggeleng
keluarga akhirnya menyerah dan mulai pasrah.

hampir semua tetangga yang sudah berkeluarga tau hal itu, tapi mereka sepakat tidak bontidakar rahasia ini terutama agar orang luar kampung tidak tau.

tapi, yang namanya mulut orang-orang kita, kadang berita seperti ini menyebar begitu cepat disini saya jadi mikir, apa jangan-jangan bokap saya juga tau soal gini dan nyokap juga, tapi mungkin mereka tidak mau ceritain ke saya.

jujur aja, waktu Adi cerita, bulukuduk saya merinding padahal hari masih siang.
saya tidak tau kalau ada kejadian seheboh ini di desa tetangga.
tepat setelah setengah bulan kurang lebih Mbak SUM menderita, akhirnya keluarga mengatakan beliau meninggal.

disini Adi bisa lihat sendiri ada yang aneh dengan pemakamanya, Rumahnya di tutup oleh kain hitam sementara warga cuma bantu seadanya nyiapin pemakaman.
Adi sendiri cuma bantuin motongin bambu, sementara dia ngelirik kesana kemari, memperhatikan gelagat keluarga yang mulai masang kembang di sekeliling rumah, saat itu sekitar jam 4 sore, tapi langit udah gelap dan suasananya sangat tidak enak.
jenazah di bawa ke makam jam 5 kurang, di iringi warga sekitar, kemudian tiba-tiba Adi dan pemuda-pemuda lain di cegah untuk ikut.

"Niat saya cuma ingin bantu bro" kata Adi, "tapi hampir semua orang dewasa wajahnya pucat"
akhirnya pemakaman di langsuntidakan tertutup, cuma warga dan orang dewasa yang ikut. disini, Adi denger sendiri dari Mas Piko, sepupunya yang kebetulan boleh ikut, dia cuma bilang, "Untung lu katidak ikut kemarin"

Adi kaget, trus tanya. katanya, sempet ada yang pingsan sekitar 4 orang
Mas Piko cuma diem beberapa menit sambil ngisep rokok di tanganya.

"pingsanya mereka, karena tidak kuat lihat.." Mas Piko ngelirik Adi, wajahnya tegang. "Wes wes, tidak pantes iki di ceritakne"

tapi Adi tahu, mereka pingsan waktu lihat jenazah Mbak SUM.
Mulai dari sini semuanya di mulai, saya bakal ceritain ini dari sudut Adi cerita waktu dia denger dari semua tetangganya, karena Terornya sendiri cuma ada di kampungnya Adi
Buk Mi adalah pemilik warung sekaligus tetangga dari Mbak SUM, rumahnya sendiri hanya berjarak oleh gang kecil. sedantidakan, warungnya tepat di seberang jalan di samping lapangan Voli
setelah acara Tahlilan yang di laksanakan setelah shalat Isya' , Mbak SUM membuka warungnya, beliau biasanya menyajikan kopi untuk tetangga atau orang yang sekedar ingin cari angin, tapi malam itu suasananya lain.

tidak pernah Buk Mi merasa kondisi desanya sesepi ini,
dia cuma duduk sambil melihat jalanan yang kosong, kemudian firasatnya tiba-tiba tidak enak.

Buk Mi merasa malam ini, dia tidak seharusnya buka.

benar saja. setelah beberapa saat merasakan hati dan pikiran tidak tenang, sekarang, dia mencium aroma kembang kamboja
kembang kamboja sendiri baunya tipis, nyaris tidak berbau. tapi kali ini, baunya tercium menyengat. di lihatnya kesana-kemari mencari darimana asal bau ini muncul. jalanan masih sepi, semntara angin dingin malam berhembus, masih jam setengah 9, tapi suasananya nyaris seperti jam 12
sampai akhirnya, Buk Mi mendengar suara seseorang memanggil. suaranya merintih, "Mbok" "Mbok"

Buk Mi tau pemilik suara ini, beliau juga tau, dimana suara ini terdengar, tapi hati dan pikiranya mencoba menolak, sementara suara meamnggil itu, terus terdengar "Mbok, iki aku mbok"
setelah perang batin, Buk Mi akhirnya berbalik, di lihatnya sosok yang memanggilnya. berdiri di depan pintu warung,

seketika itu, Buk Mi cuma bisa berucap istighfar sambil menutup matanya rapat2, karena apa yang dia lihat benar adanya, itu Mbak SUM tapi dengan wujud POCONG
samar Buk Mi masih mendengar sosok yang menyerupai Mbak SUM berbicara, "Mbok tolong Mbok"

Buk Mi masih menutup mata sambil mulutnya memanjatkan ayat-ayat. suaranya tidak mau hilang, suaranya terus meminta tolong, dengan keberanian yang tersisa, Buk Mi melihat Mbak SUM masih berdiri
"wes ta lah nduk, wes, awakmu sak iki wes bedo alam, mbalik'o yo nduk, mbalik'o"

(sudah ta nak, sudah. dirimu sudah berbeda alam, kembali ya nak, kembali"
tapi seperti tidak mengindahkan permintaan Buk Mi, sosok itu masih berdiri di tempatnya.

"Tolong Mbok"
Buk Mi tidak tau apa yang harus dia lakukan, sampe akhirnya Buk Mi mungkin mengingat kenapa Mbak SUM menemuinya.
"Sepurane yo nduk, aku nek nduwe salah. sepurane seng akeh. mulai sak iki wes aku yo nyepuro awakmu. mbalik 'o yo nduk, mbaliko gok asalmu"

(mohon maaf ya nak, bila aku punya salah, maaf sebesar-besarnya, mulai sekarang aku juga memaafkanmu, kembali ya ke tempatmu)
tepat setelah Buk Mi mengatakan itu, Pocong Mbak SUM pergi.

malam itu juga Buk Mi merapkan daganganya dan pergi pulang, namun, Buk Mi belum menceritakan ini semua ke warga atau keluarga Mbak SUM. karena hampir sebagian orang nanti, akan mendapat giliranya sendiri.
Sebenarnya masih banyak pengalaman warga yang Adi tahu dan tidak kalah serem, tapi saya lagi ada kerjaan malam.

jadi, besok mungkin bakal saya tuntasin, dan alasan kenapa yang menurut saya dan Adi kalau POCONG yang menyerupai Mbak SUM ini pilih-pilih korbanya.

Sabar ya..
Sorry baru ada waktu buat ngelanjutin.

Sebelumnya, saya mau ngasih penjelasan, apa yang saya tulis ini sudah mendapat ijin dari Adi, perihal kejadian yang sempet bikin heboh Desanya 7 tahun yang lalu waktu saya masih SMK.
saya masih inget waktu itu, Adi nyeritain semua karena memang keadaan desanya perihal meninggalnya Mbak sum benar-benar bikin semua orang tidak nyaman, terutama, mereka yang ikut menguburkan jenazah beliau.

orang2 memilih buntidakam atas kejadian ini, tapii beberapa masih suka membicarakanya
Mbak ida adalah tetangga jauh Mbak sum, rumahnya beberapa blok dari rumah mbak sum, namun, mbak ida memiliki hubungan dekat sama mbak sum, karena suaminya masih bersaudara dengan suami mbak sum, dahulu waktu mbak sum masih sakit, mbak ida yang merawatnya..
mbak ida adalah salah satu yang paling tau, betapa aneh penyakit yang menyerang mbak sum, sebenarnya mbak ida tidak pernah mau menceritakan apa yang menimpa mbak sum, namun, banyak orang yang selalu bertanya kepadanya, karena suntidakan, terkadang mbak ida menceritakan kondisi mbak sum
ketika mbak sum meninggal, mbak ida pula yang ikut memandikan jenazah beliau. tapi sebenarnya, mbak ida tahu, dia merasa tidak enak atau mungkin bersalah setiap kali membicarakan keadaan mbak sum kepada orang-orang yang menanyainya..
saat itu, malam hari dan hujan baru turun. mbak ida ada di rumah, menghabiskan waktu untuk menonton tv, suaminya mas eko, saat itu dapat tugas shift sore di sebuah pabrik kertas.

lokasi rumahnya sendiri berada di samping kebun pisang, cukup jauh dari rumah tetangga
sekitar jam 11 malam, mbak ida masih menonton tv, belum ada keinginan untuk tidur, sementara hujan masih turun meski hanya sekedar rintik-rintik, sampai, suara ketukan pintu mengalihkan perhatianya.

awalnya mbak ida ragu, mungkin salah dengar, tapi, suara itu kembali lagi
mbak ida bantidakit dari tempatnya. berjalan menuju ruang tamu. tidak pernah terpikir akan ada tamu malam-malam begini, jadi mbak ida hanya mengintip dari jendela kaca yang hanya di tutup selambu.

ketika ia mengintip siapa yang mengetuk pintu, ternyata tidak ada siapapun yang bertamu
mbak ida kembali menonton tv, baru saja ia duduk, pintu kembali di ketuk. lebih keras dari sebelumnya, mbak ida kembali menuju pintu rumahnya, sekali lagi ia mengintip dari jendela rumah, masih tidak ada siapapun, hal ini terjadi sampai ke 3 kalinya
karena kesal, mbak ida menunggu suara ketukan itu di ruang tamu, dan benar saja. suara ketukan itu kembali terdengar.

karena mungkin ingin segera menantidakap siapa yang sudah bersikap iseng sama dia, tanpa mengintip di jendela, mbak ida membuka pintu.
tepat ketika pintu di buka, mbak ida hanya bisa mematung melihat sosok berdiri dengan kain kafan kotor, melotot ke arahnya.

kata Adi, mencuri dengar saat Mbak ida cerita beliau mencium bau amis, seperti bantidakai ayam.
besoknya, mas eko menemukan mbak ida pingsan di ruang tamu dengan pintu terbuka lebar.

mas eko yang panik segera membangunkan mbak ida. kabar tentang pocong mbak sum segera menyebar, di tambah pentidakuan Buk mi kalau beliau juga meihatnya tempo hari..
buk mi menceritakan kejadian itu hanya saja ia mencium bau bunga kamboja sedantidakan mbak ida mencium aroma bantidakai ayam.

kejadian ini hampir membuat 1 desa heboh, pak RT sampe akhirnya bicara dengan keluarga almarhumah, dan akhirnya sepakat untuk memanggil orang luar
saat itulah, orang yang di mintai tolong menjelaskan, bila mbak sum meninggal tidak wajar dan biasanya di ikuti dengan penasaran. untuk alasan kenapa buk mi dan mbak ida di datangi oleh beliau, karena mereka membicarakan hal yang seharusnya tidak di bicarakan.
saat di mintai jalan keluar itu, orang pintar itu hanya bilang. tunggu sampai 40 hari, maka ia akan pergi dengan sendirinya. untuk yang tau keadaan beliau sebelum meninggal, lebih baik diam saja. tidak perlu di umbar atau di ceritakan.
orang itu juga memberi nasehat, untuk tidak keluar rumah setelah hari petang.
disini saya jadi tahu alasan adi nyuruh saya pulang waktu itu. saya juga jadi tahu kenapa adi dan teman2 saya yang lain tidak mau ngomongin hal ini.
karena dasarnya saya masih penasaran, saya pun tanya. setelah mbak ida apakah mbak sum masih menampakkan diri.

Adi cuma diem lama, lalu dia bilang "40 hari, desa saya udah kaya desa mati, dan karena hal ini tidak boleh di bicarain, ada tukang bakso yang apes waktu lewat desa saya"
Bicara tukang bakso, saya cuma inget satu orang yang sering wara wiri desa saya sama desa Adi, namanya Cak mat, pedagang bakso yang dorong gerobak dan gerobaknya di cat pake warna cokelat. makanya, orang2 lebih kenal dengan nama Bakso cokelat.
Adi mengiyakan jawaban saya. Bakso cokelat biasa berkeliling di desa saya sekitar jam 5 sampe jam setengah 6, kemudian dia akan melewati desa Adi jam 6 lebih.
karena begitu mencekamnya keadaan saat itu, Surah yang di gunakan shalat hanya di hadiri beberapa orang, itu pun yang rumahnya bersebelahan dengan Surah.

Bakso cokelat lewat seperti biasanya, dan tidak tau apapun tentang apa yang terjadi di desa itu. jam 6 sampai jam 7 jalanan sepi
jadi beliau melewati desa Adi ke desa yang lebih jauh. nah, entah apa yang di pikirin sama cak mat, karena biasanya dia tidak kembali ke desanya Adi, tapi melewati pabrik gula ke desa-desa tetangganya, tapi malam itu, sekitar jam 11, cak mat kembali ke desanya Adi
mungkin beliau penasaran, karena tidak biasanya desa itu sepi, sekaligus mungkin ia ingin menjajakan sisa daganganya, barantidakali saja nanti ada yang mau beli.

pcuk dicinta ulam pun tiba, seseorang memanggil "bakso cokelat" , kluar dari rumah yang ck mat tau sebagai rumah penjual pecel
Mbak sum keluar, mengenakan daster yang biasa, waktu itu cak mat tidak menaruh curiga sedikitapiun.

beliau menerima mantidakok yang di bawa mbak sum, basa-basi seperti penjual pada umumnya namun tidak di indahkan oleh mbak sum
mbak sum hanya diam saja, memperhatikan cak mat menjajakkan daganganya di atas mantidakok.

yang di ingat cak mat ketika cerita keesokan harinya adalah, ia bertanya "mbak, koyokane sampeyan sampun sehat nggih?"
(mbak tampaknya kamu sudah sehat ya?)
mbak sum masih diam saja. cak mat masih belum curiga.

setelah selesai menjajakkan pesananya, cak mat berniat memberikan baksonya ke mbak sum, tapi seperti di sambar geledek, yang di depanya sudah bukan mbak sum lagi, tapi pocong yang wajahnya hitam pekat, melotot ke arahnya.
cak mat yang orangnya sudah tatak (biasa melihat hal ganjil) awalnya takut, sampai gemetar, mantidakok yang dia pegang jatuh mengenai kakinya, rupanya mantidakoknya juga berubah menjadi mantidakok isi kembang yang biasa ada di pemakaman.
tapi setelah istighfar beberapa saat kemudian, cak mat berani menatap pocong di depanya.

yang di ingat cak mat waktu itu. pocong hitam yang menyerupai mbak sum waktu sakit itu meminta tolong sama beliau.
jadi, cak mat tahu kalau mbak sum sakit keras, dan sempat menjenguk tapi beliau tidak tau kalau mbak sum meninggal setelah beberapa hari, karena cak mat pulang ke kampungnya, malam ini, adalah malam pertama dia berjualan lagi.
"Mat tolong mat" pinta mbak sum, suaranya menderita.

cak mat yang takut bercampur prihatin, hanya menatap pocong mbak sum, dengan keberanian yang di paksakan, cak mat bertanya "onok opo to sum? jalok tolong opo?"
(ada apa ta sum? minta tolong apa?)

"tolong mat. bukak'ke tali pocongku" (tolong mat, bukakan tali pocongku)

cak mat saat itu hanya diam, bimbang antara mau membantu atau tidak. karena, cak mat pernah dengar, ada yang membukakan tali pocong dan berakhir meninggal
jadi, pernah ada kejadian di daerah lain, ada pemuda yang nekat membantu membukakan tali pocong, tapi rupanya, wajah pemuda itu di sembur sampe melepuh, dan konon pocongnya itu sediri adalah pocong kiriman.

tidak mau berakhir seperti itu, cak mat hanya meminta maaf tidak sanggup
pocong mbak sum tidak mau pergi, bahkan mengikuti cak mat yang kemudian mendorong pulang daganganya.

pocong mbak sum bahkan menungguinya di rumah kontrakanya. isteri cak mat sampe bingung melihat suaminya tidak mau tidur dan melihat teras terus.
keesokan paginya, cak mat menemui keluarga mbak sum, dan meminta maaf sebesar-besarnya. karena dulu ketika menjenguk, cak mat beberapa kali mengatakan hal yang kurang baik di hatinya. seperti wajah mbak sum yang buruk sekali ketika kena penyakit ini. hal itu sebenarnya tidk d sengaja
setelah kejadian itu, cak mat tidak berjualan di desa Adi, sementara waktu dan beliau tidak melihat mbak sum lagi di depan rumahnya.

tapi, cerita yang terakhir ini Adi dengar dari Mas Apri tetangganya, sekaligus manten baru.
Mas supri ini, dulunya sempat merantau ke luar jawa. beliau kembali ke pulau jawa setelah menikah, dan menempati rumah orang tuanya.

waktu cerita tentang pocong mbak sum sedang heboh2nya, mas supri yang selalu bilang untuk tidak percaya hal begituan
dia mentidaku sudah sering lihat yang lebih menakutkan dari sekedar pocong di luar jawa. tapi, malam jumat itu tidak akan pernah mas supri lupakan.

ketika beliau cerita ke adi dan teman-temanya, mas supri seperti masih tidak percaya apa yang dia lihat.
waktu itu, kamar mandi dan toilet jadi satu, tapi terpisah dengan rumah utama, jadi kalau mau ke toilet, harus keluar rumah dan jalan beberapa lantidakah untuk sampai.

tapi malam itu, suasanya lain. lebih dingin. dan mas supri ingin buang air besar..
dia keluar rumah lewat pintu belakang. berjalan sebentar, lalu sampailah di toilet.

sudah lepas celana, mas supri nyalain rokok di dalam toilet, sampe akhirnya dia ngerasa perasaanya mendadak tidak enak, semacam tidak tenang. di ikuti suara ayam, mas supri masih tidak mikir macem2
tapi lama kelamaan semakin berisik ayamnya.

belum selesai suara ayam, bau anyir langsung tercium, sempet dia pikir asal baunya dari limbah buatanya, tapi baunya lain, setelah selesai, dia bergegas keluar, betapa kagetnya dia, saat di luar toilet, mbak sum berdiri menyambutnya
mas supri tidak ngomong apa-apa, tapi langsung liwat dan masuk ke rumah. di pikir sudah aman, tapi bau anyir masih kecium di hidungnya.

pas sudah masuk kamar, mas supri naik ke ranjang, isterinya sudah tertidur lelap, tapi bau itu belum juga hilang
karena sudah tidak tahan, mas supri membangunkan isterinya, isterinya yang bangun dan sedikit kesal kemudian bertanya. "ada apa to mas?"

mas supri hanya bilang "dek, bacakan ayat kursi, ada mbak sum disini"
mendengar itu, isterinya awalnya kaget, tapi segera mulutnya membaca melantunkan ayat, setelah bau itu hilang, isterinya cuma bilang.

"tadi mas lihat ada mbak sum ta?"

mas supri cuma nunjuk sebelah almari. "tadi mbak sum berdiri disana dek"
Adi kemudian mengatakan setelah 40 hari itu, semua warga ramai, mengadakan pengajian khusus di dekat pemakaman, dan setelah malam itu. Pocong yang menyerupai Mbak sum sudah tidak terlihat menampakkan diri. 

tapi, Adi masih diam, setelag saya paksa bicara, Adi akhirnya mengatakan, "katanya sempet masih ada yang lihat tapi cuma di dekat pemakaman, dan yang lihat itu bukan warga desa, tapi orang umum"

terlepas dari apa yang menimpa desa dan musibah keluarga mbak sum, tapi belum ada yang bisa memastikan apakah itu benar-benar mbak sum ataukah jin yang menyerupai mbak sum, karena pernah ada yang bicara, kalau itu bukan mbak sum, tapi jin usil yang kebetulan ingin menggoda

setiap kali orang-orang pintar yang di datangkan tidak mau bercerita perihal itu, mereka cuma mengingatkan agar tidak lagi membicarakan hal-hal buruk yang menjadi aib saudaranya, tapi tetap saja, kehebohan ini dulu benar-benar membuat geger satu desa
untuk yang tanya bagaimana sakit mbak sum, masih tidak ada yang tau apa penyebabnya, kabarnya itu kiriman dari orang yang tidak suka dan ingin mencelakai keluarga mbak sum.

saya yang benar-benar mengalami melihat mbak sum di jembatan saja masih kadang tidak percaya kalau kejadian itu bener-bener terjadi, jadi terserah kalian mau percaya atau tidak percaya karena kebenaran hanya milik Allah SWT

dan saya cerita ini cuma ingin membagi pengalaman, sekaligus semoga kita dapat belajar dari hal ini, bahwa membicarakan aib saudara, tetangga atau orang lain itu tidak baik, karena sebaik-baiknya kita kelak akan mendapat balasanya

sebenarnya saya masih punya banyak cerita semacam ini, karena dulu, desa saya itu desa yang sepi dimana rumah tidak seramai sekarang, tapi kayanya saya tidak bisa janji kapan bisa cerita lagi, semoga ada waktu. akhir kata saya pamit. Wasalam


sumber :

0 komentar:

Note: Only a member of this blog may post a comment.